Selasa, 27 Januari 2009

Pernah Muda


Karena liburan sekolah maka kakak Ancha dan Dek Kheysa berlibur di rumah neneknya di Tuban. Bisa dibayangkan suasanan rumah yang biasanya rame oleh celotehan bawel dari si kecil berubah jadi sunyi sepi.

Terkatung-katung berduaan di rumah membuat ayah jadi "agak romantis", biasanya kalo pergi maunya lengkap dengan anak-anaknya, saat itu ayah ngajakin bunda jalan-jalan ke Mall. Saat itu pilihan jatuh pada "City of Tomorrow", hmm.... walo agak jauh dari rumah acara jalan-jalan tetap dapat kita nikmati.

Saat melintasi sudut-sudut gerai yang menjual beraneka ragam produk, obrolan kita nggak pernah lepas dari seputar anak-anak. Ngeliat pajangan baju kita ngebayangin dek Echa yang imut dan centil,saat ngeliat gerai mainan yang kebayang adalah kak Ancha yang maniak ama beragam jenis Toys. Mungkin beginilan kalo jadi orang tua apapun yang ada di kepala pasti isinya tentang anak-anak tercintanya.

Capek keliling-keliling, tiba-tiba Bunda pengen banget nonton. Pertama-tama ayah nggak setuju, soale katanya hari itu nggak ada film yang bagus. Lagian ayah sukanya hanya film action,untuk film jenis lain dia males. Hari itu movie yang lagi tayang "City of Ember", "hantu Budeg", "hantu minum jamu.... eh Hantu jamu Gendong", Trus yang lain bunda agak lupa judulnya. Pas liat-liat poster akhirnya ayah maunya nonton City of Ember.

Berhubung masih ada waktu, ayah ngajakin tuk maem dulu. Akhirnya kami balik lagi ke Food court, untung aja ada di lantai yang sama. Wah Bunda jadi keinget pas masih muda dulu, pas masih pacaran ama ayah, kami sering jalan-jalan dan nonton film kesukaan. walopun terkadang Bunda hanya sekedar nemenin ayah pas nonton film action, dan seringnya kalo bunda nggak sreg ama filmnya, pasti bunda ketiduran....he..he.

Alhamdulillah, hari ini terulang lagi Nostalgia masa muda, moga bisa membuat bunga-bunga cinta yang agak-agak layu ini karena terlibas kesibukan masing-masing bisa tumbuh lebih subur dan lebih indah...I Love You, Honey !!!

2 komentar:

joe ber mengatakan...

Kalau kita baca buku "Kenapa berbikini tak langgar UU Porn" maka yang mendukung UU Porn seharusnya menolak, sebaliknya yang menolak seharusnya mendukung. Dunia memang sudah bolak-balik. Untuk itu, agar tidak ikut terbolak balik, buku itu penting untuk dibaca.

dear-a mengatakan...

Makasih dah komen,tapi kok komennya nggak nyambung ya ?!? but anyway thanks yaa !!